Monday, July 28, 2008

Saya ibu jahat!!...

Saya ibu yang jahat!

20 tahun yang lalu saya melahirkan seorang bayi laki-laki, wajahnya comel tetapi nampak bodoh. Ali, suamiku memberinya nama Yusri. Semakin lama semakin nampak jelas bahawa anak ini memang agak terkebelakang. Saya berniat mahu memberikannya kepada orang lain saja supaya dijadikan budak atau pelayan bila besar nanti. Namun Ali mencegah niat buruk itu. Akhirnya terpaksa saya besarkannya juga.

Pada tahun kedua kelahiran Yusri, saya pun melahirkan pula seorang anak perempuan yang cantik. Saya menamakannya Yasmin. Saya sangat menyayangi Yasmin, begitu juga Ali. Seringkali kami mengajaknya pergi ke taman hiburan dan membelikan pakaian anak-anak yang indah-indah. ..

Namun tidak demikian halnya dengan Yusri. Ia hanya memiliki beberapa helai pakaian lama. Ali berniat membelikannya, namun saya selalu melarang dengan alasan tiada wang. Ali terpaksa menuruti kata saya.

Saat usia Yasmin 2 tahun, Ali meninggal dunia. Yusri sudah berumur 4 tahun ketika itu. Keluarga kami menjadi semakin miskin dengan hutang yang semakin bertambah. Saya mengambil satu tindakan yang akhirnya membuatkan saya menyesal seumur hidup. Saya pergi meninggalkan kampung kelahiran saya bersama Yasmin. Saya tinggalkan Yusri yang sedang tert idur lelap begitu saja.

Setahun.., 2 tahun.., 5 tahun.., 10 tahun.. berlalu sejak kejadian itu.

Saya menikah kembali dengan Kamal, seorang bujang. Usia pernikahan kami menginjak tahun kelima. Berkat Kamal, sifat-sifat buruk saya seperti pemarah, egois, dan tinggi hati, berubah sedikit demi sedikit menjadi lebih sabar dan penyayang. Yasmin sudah berumur 15 tahun dan kami menyekolahkan dia di sekolah jururawat. Saya tidak lagi ingat berkenaan Yusri dan tiada memori yang mengaitkan saya kepadanya.

Hinggalah le satu malam, malam di mana saya bermimpi mengenai seorang anak.

Wajahnya segak namun kelihatan pucat sekali. Dia melihat ke arah saya.

Sambil tersenyum dia berkata, "Makcik, makcik kenal mama saya? Saya rindu sekali pada mama!" Sesudah berkata demikian ia mulai pergi, namun saya menahannya, "Tunggu..., saya rasa saya kenal kamu. Siapa namamu wahai anak yang manis?"

"Nama saya Yusri, makcik."

"Yusri...? Yusri... Ya Tuhan! Benarkah engkau ni Yusri???"

Saya terus tersentak dan terbangun. Rasa bersalah, sesal dan pelbagai perasaan aneh yang lain menerpa diri saya pada masa itu juga. Tiba-tiba terlintas kembali kisah yang terjadi dulu seperti sebuah filem yang ditayangkan kembali di kepala saya. Baru sekarang saya menyedari betapa jahatnya perbuatan saya dulu. Rasanya seperti mahu mati saja saat itu. Ya, saya patut mati..., mati..., mati...

Ketika tinggal seinci jarak pisau yang ingin saya goreskan ke pergelangan tangan, tiba-tiba bayangan Yusri melintas kembali di fikiran saya. Ya Yusri, mama akan menjemputmu Yusri, tunggu ya sayang!...

Petang itu saya membawa dan memarkir kereta Civic biru saya di samping sebuah pondok, dan ia membuatkan Kamal berasa hairan. Beliau menatap wajah saya dan bertanya, "Hasnah, apa yang sebenarnya terjadi? Mengapa kita berada di sini?"

"Oh, Kamal, kau pasti akan membenciku selepas saya menceritakan hal yang saya lakukan dulu," Aku terus menceritakan segalanya dengan terisak-isak. ..

Ternyata Tuhan sungguh baik kepada saya. Ia memberikan suami yang begitu baik dan penuh pengertian. Selepas tangisan saya reda, saya keluar dari kereta dengan diikuti oleh Kamal dari belakang. Mata saya menatap lekat pada gubuk yang terbentang dua meter dari hadapan saya.

Saya mula teringat yang saya pernah tinggal dalam pondok itu dan saya tinggalkannya, Yusri.. Yusri... Di manakah engkau? Saya meninggalkan Yusri di sana 10 tahun yang lalu. Dengan perasaan sedih saya berlari menghampiri pondok tersebut dan membuka pintu yang diperbuat daripada buluh itu... Gelap sekali... Tidak terlihat sesuatu apapun di dalamnya!

Perlahan-lahan mata saya mulai terbiasa dengan kegelapan dalam ruangan kecil itu. Namun saya tidak menemui sesiapapun didalamnya. Hanya ada sehelai kain buruk yang berlonggok di lantai tanah. Saya mengambil seraya mengamatinya dengan betul-betul. .. Mata mulai berkaca-kaca, saya mengenali potongan kain itu . Ini adalah baju buruk yang dulu dipakai oleh Yusri setiap hari...

Beberapa saat kemudian, dengan perasaan yang sangat sedih dan bersalah, sayapun keluar dari ruangan itu... Air mata saya mengalir dengan deras.

Saat itu saya hanya diam saja. Sesaat kemudian saya dan Kamal mulai menaiki kereta untuk meninggalkan tempat tersebut. Namun, saya melihat seseorang berdiri di belakang kereta kami. Saya terkejut sebab suasana saat itu gelap sekali. Kemudian terlihatlah wajah orang itu yang sangat kotor. Ternyata ia seorang wanita tua. Saya terkejut lagi apabila dengan tiba-tiba dia menegur saya. Suaranya parau.

"Heii...! Siapa kamu?! Apa yang kamu mahu?!"

Dengan memberanikan diri, saya pun bertanya, "Ibu, apakah ibu kenal dengan seorang anak bernama Yusri yang dulunya tinggal di sini?"

Ia menjawab, "Kalau kamu ibunya, kamu adalah perempuan terkutuk!! Tahukah kamu, 10 tahun yang lalu sejak kamu meninggalkannya di sini, Yusri terus menunggu ibunya dan memanggil, 'Mama..., mama!' Kerana tidak tahan melihat keadaannya, kadang-kadang saya memberinya makan dan mengajaknya tinggal bersama saya.

Walaupun saya orang miskin dan hanya bekerja sebagai pemungut sampah, namun saya tidak akan meninggalkan anak saya seperti itu! Tiga bulan yang lalu Yusri meninggalkan sehelai kertas ini. Ia belajar menulis setiap hari selama bertahun-tahun hanya untuk menulis ini untukmu..."

Saya pun membaca tulisan di kertas itu... "mama, mengapa mama tidak pernah kembali lagi...? mama marah pada Yusri, ya? mama, biarlah Yusri yang pergi saja, tapi mama harus berjanji mama tidak akan marah lagi pada Yusri."

Saya menjerit histeria membaca surat itu. "Tolong bagi tahu.. di mana dia sekarang? Saya berjanji akan menyayanginya sekarang! Saya tidak akan meninggalkannya lagi! Tolonglah cakap...!!!" Kamal memeluk tubuh saya yang terketar-ketar dan lemah.

"Semua sudah terlambat (dengan nada lembut). Sehari sebelum kamu datang, Yusri sudah meninggal dunia. Dia meninggal di belakang pondok ini. tubuhnya sangat kurus, ia sangat lemah. Hanya demi menunggumu ia rela bertahan di belakang pondok ini tanpa berani masuk ke dalamnya. Dia takut apabila mamanya datang, mamanya akan pergi lagi apabila melihatnya ada di dalam sana... Dia hanya berharap dapat melihat mamanya dari belakang pondok ini... Meskipun hujan deras, dengan keadaannya yang lemah ia terus berkeras menunggu kamu di sana. Dosa kamu tidak akan terampun!" Saya kemudian pengsan dan tidak ingat apa-apa lagi.

Semoga menjadi pelajaran bagi kita sebagai orang tua ataupun bagi yang akan berkahwin. Janganlah menyalahkan apa yang sudah diberikan oleh Allah.

Tetapi hargailah apa yang diberikan oleh Allah. Dan cuba bersabar. Kerana

DIA tidak akan memberikan sesuatu apapun dengan sia-sia.

Friday, July 25, 2008

Jom Tengok....



p/s:hiii penulis buku "(yang dirahsiakan tajuk nye)" datang laaa...jom kengkawan kite try pegi forum nih..

Tuesday, July 22, 2008

Harga sebuah kerinduan..


Nura memerhatikan jam didinding, sudah dekat pukul 12.00 malam,

”argh.. dia lambat lagi malam ini”. Akhirnya sofa itu jugak menjadi katilnya malam ini..

Jam 2.00 pagi.
"Nura, Nura bangun sayang". Hilmi mengejutkan isterinya."Eh! abang dah
balik, maaf Nura tertidur, abang nak makan?" tanya Nura. "Tak per lah abang
dah makan tadi, Jomlah kita tidur diatas". Jaawapan yang cukup mengecewakan Nura.

"Arrggh rindunya Nura pada abang, rindu nak makan semeja dengan abang,
abang tak nak tengok ker apa Nura masak hari ni, ikan cencaru sumbat
kesukaan abang," luah Nura dalam hati.


"Abang naiklah dulu Nura nak simpan lauk dalam peti ais dulu," pinta Nura
sambil menuju ke dapur. Gugur air mata isterinya menyimpan kembali
lauk-lauk yang langsung tidak dijamah suami tercinta ,kecil hatinya sedih
perasaannya.
Nura ambil dua keping roti sapu jem dan makan untuk alas perut kerana dia
sememangnya lapar, tapi selera makannya terbunuh dengan situasi itu. Nura
menghirup milo panas sedalam-dalamnya dan akhirnya masuk bilik air gosok
gigi dan terus menuju ke bilik tidur.
Sekali lagi terguris hati seorang isteri apabila melihatkan suaminya telah
terlelap.

"Sampai hati abang tidur dulu tanpa ucapkan selamat malam tanpa
kucupan mesra, tanpa belaian dan tanpa kata-kata kasih abang pada Nura,"

bisik hati kecilnya.



“Aargghh rindunya Nura pada abang.Nura rindu nak peluk abang, Nura nak kucup abang, Nura

rindu abang".



Selesai solat subuh Nura panjatkan doa semoga dia sentiasa beroleh bahagia,
dipanjangkan jodohnya dengan Hilmi tercinta, diberi kesihatan yang baik dan
paling panjang dan kusyuk dia berdoa semoga Allah berikan kekuatan untuk
menempuh segala badai.



Selesai menjalankan amanat itu, Nura kejutkan Hilmi, manakala dia bingkas
menuju ke dapur menyediakan sarapan buat suami tersayang. Nura keluarkan
ayam dan sayur dan mula menumis bawang untuk menggoreng mee.



"Assalamualaikum," sapa Hilmi yang sudah siap berpakaian untuk ke
pejabat.


"Waalaikumsalam, sayang," Nura cuba bermanja sambil menambah,
"abang nak kopi atau teh?"



Nura tetap kecewa apabila Hilmi hanya meminta air sejuk sahaja, dia ada
'presentation' dan hendak cepat, mee goreng pun hanya dijamah sekadar
menjaga hati Nura dan tergesa-gesa keluar dari rumah. Nura

menghantar pemergian suami hingga ke muka pintu.



"Abang, Nura belum cium tangan abang, abang belum kucup dahi Nura," kata
Nura selepas kereta itu meluncur pergi.



“Arrghh rindunya Nura pada abang”.




"Mi, semalam pukul berapa kau balik?" tanya Zikri.

"Dekat pukul 2.00 pagi,"jawab Hilmi acuh tak acuh.

"Wow dahsyat kau, kalah kami yang bujang ni, woi semalam malam Jumaat ler, kesian bini kau". Zikri bergurau nakal.

"Apa nak buat, lepas aku siapkan plan tu, aku ikut Saiful dan Nazim pergi makan dan
borak-borak, sedar-sedar dah pukul 2.00, aku balik pun bini aku dah tidur,"
balas Hilmi.

"Sorrylah aku tanya, sejak akhir-akhir kau sengaja jer cari alasan balik lewat, hujung minggu pun kau sibuk ajak member lain pergi fishing,kau ada masalah dengan Nura ke?" Zikri cuba bertanya sahabat yang cukupdikenali sejak dari sekolah menengah,sampai ke universiti malah sekarang
bekerja sebumbung.

"Entahlah Zek, aku tak tahu kenapa sejak akhir-akhir aku rasa malas nak balik rumah, bukan aku bencikan Nura, kami tak bergaduh tapi entahlah," terang Hilmi.

"Well, aku rasa aku perlu dengar penjelasan lebar kau, aku nak dengar semuanya, tapi bukan sekarang. Lepas kerja jom kita keluar ok?" usul Zikri

."Ok," ringkas jawapan Hilmi sambil menyambung kembali merenung plan bangunan yang sedang direkanya.




Nura membuka kembali album kenangan itu. Tersenyum dia bila melihatkan saat
manis dia diijab-kabulkan dengan Hilmi. Majlis ringkas, hanya dihadiri
sanak saudara dan rakan terdekat.
Maklumlah yatim piatu, kenduri ini pun mujur sangat kakak sulungnya sudi
mengendalikan. Saat-saat sebegini Nura teringat kembali alangkah indahnya
sekiranya ibunya masih ada, akan diluahkan segalanya pada ibu tetapi sekarang, dia tidak punya sesiapa.



Nura menangis sepuas hatinya. 5 tahun menjadi suri Hilmi, bukan satu tempoh
yang pendek.Nura bahagia sangat dengan Hilmi, cuma sejak akhir-akhir ini kebahagiaan
itu makin menjauh.. Nura sedar perubahan itu, dan dia tidak salahkan Hilmi.
Makin laju air matanya mengalir.

"Abang sanggup menerima Nura, abang tidak menyesal?" tanya Nura 5 tahun

yang lepas.

"Abang cintakan Nura setulus hati abang, abang sanggup dan

Insya-Allah abang akan bahagiakan Nura dan akan abang tumpahkan sepenuh

kasih sayang buat Nura," janji Hilmi.

"Walaupun kita tidak berpeluang menimang zuriat sendiri?" tanya Nura lagi.

"Syyy...doktor pun manusia macam kita, yang menentukan Allah, Insya-Allah abang yakin sangat kita akan ada zuriat sendiri," Hilmi meyakinkan Nura.



Nura masih ingat saat itu, apabila dia menerangkan pada Hilmi dia mungkin
tidak boleh mengandung kerana sebahagian rahimnya telah dibuang kerana ada
ketumbuhan. Harapan untuk mengandung hanya 10-20 peratus sahaja. Tapi Hilmi
yakin Nura mampu memberikannya zuriat.



Tapi, itu suatu masa dahulu, selepas 5 tahun, Nura tidak salahkan Hilmi
sekiranya dia sudah mengalah dan terkilan kerana Nura masih belum mampu
memberikannya zuriat. Walaupun Nura sudah selesai menjalani pembedahan
untuk membetulkan kembali kedudukan rahimnya dan mencuba pelbagai kaedah
moden dan tradisional.



Arrghh rindunya Nura pada abang.



"Aku tak tahu macam mana aku nak luahkan Zek, sebenarnya aku tidak salahkan
Nura, dia tidak minta semuanya berlaku, isteri mana yang tidak mahu
mengandungkan anak dari benih suaminya yang halal, tapi..." ayat Hilmi
terhenti disitu.

"Tetapi kenapa? Kau dah bosan? Kau dah give up?" Celah Zikri.

"Bukan macam tu, aku kesian dengan dia sebenarnya, duduk rumah saja,
sunyi, tapi sejak akhir-akhir ini perasaan aku jadi tak tentu arah, aku
rasa simpati pada dia, tetapi kadang-kadang perasaan aku bertukar
sebaliknya", terang Hilmi.


"Maksudnya kau menyesal dan menyalahkan dia?" tingkas Zikri.

"Entahlah Zek,aku tak kata aku menyesal, sebab aku yang pilih dia, aku tahu perkara ni
akan berlaku, cuma mungkin aku terlalu berharap, dan akhirnya aku kecewa
sendiri. Dan aku tidak mahu menyalahkan Nura sebab itulah aku cuba
mengelakkan kebosanan ini, dan elakkan bersama-samanya macam dulu kerana
aku akan simpati aku pada dia akan bertukar menjadi perbalahan " Jelas Hilmi.




"Dan kau puas hati dengan melarikan diri dari dia?" kata Zikri tidak
berpuas hati dan menambah, "apa kata korang ambil saja anak

angkat?".

" Anak angkat tak sama dengan zuriat sendiri Zek, kau tak faham.Aku harapkan
zuriat sendiri dan dalam masa yang sama aku tahu dia tak mampu, ibu dan
kakak-kakak aku pun dah bising, mereka suruh aku kahwin lagi, tapi aku tak
sanggup melukakan hati dia Zek. Aku tak sanggup," ujar Hilmi.

Nura masih menanti,selalunya hujung minggu mereka akan terisi dengan pergi
berjalan-jalan, membeli belah, atau setidak-tidaknya mengunjungi rumah
saudara mara atau menjenguk orang tua Hilmi di kampung.
Kini dah hampir 5 bulan mereka tidak menjenguk mertua dia. Dia sayangkan
mertua dan iparnya yang lain macam saudara sendiri. Dia tidak punya ibu,
maka dengan itu seluruh kasih sayang seorang anak dicurahkan kepada kedua
mertuanya. Sebolehnya setiap kali menjenguk mertua atau kakak-kakak iparnya
dia akan bawakan buah tangan untuk mereka, biasanya dia akan menjahit baju
untuk mereka, itulah yang selalu dibuat untuk menggembirakan hati
mertuanya, maklumlah dia punya masa yang cukup banyak untuk menjahit.
Selalunya juga dia akan buatkan kek atau biskut untuk dibawa pulang ke
kampung suami tersayangnya.
Dan mereka akan gembira sekali untuk pulang ke kampung, tapi kini...

Aarghh rindunya Nura pada abang..


Nura tahu Hilmi pergi memancing sebab dia bawa bersama segala peralatan
memancing, dan hari ini sekali lagi Nura menjadi penghuni setia rumah
ini bersama setianya kasihnya kepada Hilmi. Nura masih tidak menaruh syak
pada Hilmi, dia masih cuba memasak sesuatu yang istemewa untuk Hilmi bila
dia pulang malam nanti, tapi Nura takut dia kecewa lagi.
Arghh tak apalah, demi suami tercinta.

Aaarggh Rindunya Nura pada abang.



"So you dah tahu i dah kawin, tapi you masih sudi berkawan dengan i

kenapa?Adakah kerana simapti atau ikhlas?" tanya Hilmi pada Zati yang dikenali dua
minggu lepas semasa mengikut teman-teman pergi memancing. Sejak itu Zati
menjadi teman makan tengaharinya, malah kadang-kala teman makan malamnya.

"I ikhlas Hilmi, dan I tak kisah kalau jadi yang kedua, I dah mula
sayangkan you". Zati berterus terang. Lega hati Hilmi, tapi Nura?




"Abang, Nura tak berapa sihatlah bang rasa macam nak demam saja,"adu Nura
pagi tu, sebelum Hilmi ke pejabat.

"Ye ker? Ambil duit ni, nanti Nura call teksi dan pergilah klinik ye, abang tak boleh hantar Nura ni," jawapan Hilmi yang betul-betul membuatkan Nura mengalirkan air mata.

Tidak seperti dulu-dulu, kalau Nura sakit demam Hilmi sanggup mengambil cuti, bersama-sama menemani Nura.


Arrggh rindunya Nura pada abang.


Disebabkan Nura terlalu sedih dan kecewa, dia mengambil keputusan tidak
mahu ke klinik selepas makan dua biji panadol, dia terus berbaring.
Sehingga ke petang, badan dia semakin panas dan kadang terasa amat sejuk,
kepalanya berdenyut-denyut. Nura menangis lagi.



Malam tu, seperti biasa Hilmi pulang lewat setelah menemani Zati ke majlis
harijadi kawannya. Nura masih setia menunggu dan dia rasa kali ini dia
ingin luahkan segala perasaan rindu dan sayangnya pada Hilmi. Tak sanggup
lagi dia menanggung rindu yang amat sarat ini, rindu pada manusia yang ada
didepan mata setiap hari.


Aargh rindunya Nura pada abang.



Apabila Hilmi selesai mandi dan tukar pakaian, Nura bersedia untuk membuka
mulut, ingin diluahkan segalanya rasa rindu itu, dia rasa sakit demam yang
dia tanggung sekarang ini akibat dari memendam rasa rindu yang amat sarat.


"Abang, Nura nak cakap sikit boleh?" Nura memohon keizinan seperti
kelazimannya.

"Nura, dah lewat sangat esok sajalah, abang letih," bantah Hilmi.

"Tapi esok pun abang sibuk jugak, abang tak ada masa, dan abang akan
balik lambat, Nura tak berpeluang abang," ujar Nura dengan lembut.

"Eh..dah pandai menjawab,",perli Hilmi.

Meleleh air mata Nura, dan Hilmi rasa bersalah dan bertanya apa yang Nura
nak bincangkan.

"Kenapa abang terlalu dingin dengan Nura sejak akhir-akhir ni?" tanya Nura.

"Nura, abang sibuk kerja cari duit, dengan duit tu, dapatlah kita bayar
duit rumah, duit kereta, belanja rumah dan sebagainya faham?" Hilmi beralasan.

Nura agak terkejut, selama ini Hilmi tak pernah bercakap kasar dengan dia,
dan dia terus bertanya,

"Dulu Abang tak macam ni, masih ada masa untuk Nura, tapi sekarang?" ujar Nura.

"Sudahlah Nura abang dah bosan, pening,jangan tambahkan perkara yang menyesakkan dada," bantah Hilmi lagi.

"Sampai hati abang, abaikan Nura, Nura sedar siapa Nura, Nura tak mampu berikan
zuriat untuk abang dan abang bosan kerana rumah kita kosong, tiada suara
tangis anak-anak bukan?" Dan Nura terus bercakap dengan sedu sedan.

"Sudahlah Nura, abang dah bosan, jangan cakap pasal tu lagi abang tak
suka.Bosan betul..."



Pagi tu, Hilmi keluar rumah tanpa sarapan, tanpa bertemu Nura dan tanpa
suara pun. Nura makin rindu pada suaminya, demamnya pula kian menjadi-jadi.
Malam tu Hilmi terus tidak pulang ke rumah, Nura menjadi risau, telefon
bimbit dimatikan, Nura risau, dia tahu dia bersalah, akan dia memohon ampun
dan maaf dari Hilmi bila dia kembali.



Nura masih menanti, namun hanya hari ketiga baru Hilmi muncul dan Nura
terus memohon ampun dan maaf dan hulurkan tangan tetapi Hilmi hanya
hulurkan acuh tak acuh sahaja. Nura kecil hati dan meminta Hilmi pulang
malam nanti kerana dia ingin makan bersama Hilmi. Hilmi sekadar mengangguk.
Tetapi malam tu Nura kecewa lagi. Hilmi pulang lewat malam. Demam Nura
pulak makin teruk, dan esoknya tanpa ditemani Hilmi dia ke klinik, sebab sudah tidak tahan lagi.



Abang pulanglah abang, pulanglah Nura ingin beritahu perkhabaran ini,
pulang abang, doa Nura.Nura kecewa tapi masih menanti, bila masuk hari
ketiga dia sudah tidak sabar lagi, dia menelefon ke pejabat. Dan telefon
itu disambut oleh Zikri.

"Syukurlah Nura kau telefon aku, ada perkara aku nak cakap ni, boleh aku
jumpa kau?" tanya Zikri.

"Eh tak bolehlah aku ni kan isteri orang, mana boleh jumpa kau tanpa izin suami aku, berdosa tau," tolak Nura.

Pilunya hati Zikri mendengar pengakuan Nura itu. Setianya kau,bisik
hatinya.

"Oklah kalau macam tu, aku pergi rumah kau, aku pergi dengan mak
aku boleh?" pinta Zikri ..

"Ok, kalau macam tu tak apalah, aku pun dah lama tak jumpa mak kau, last sekali masa konvo kita 6 tahun lepas kan ?" setuju Nura.


"Eh kenapa pucat semacam ni? tegur Mak Siti.

Nura hanya tersenyum penuh makna, dan membisik,

"Allah makbulkan doa saya mak cik". Pilu hati Mak Siti dan betapa dia sedar betapa Allah itu Maha Mengetahui apa yang Dia lakukan.


Segera Mak Siti mendapat Zikri di ruang tamu dan khabarkan berita itu.
Zikri serba salah.

"Nura, aku anggap kau macam saudara aku, aku tak tahu macam mana nak
mulakan, aku harap kau tabah dan tenang, sebenarnya Hilmi dalam proses
untuk berkahwin lagi satu, dan aku sayangkan korang macam saudara sendiri,
dan aku tak sanggup rumah tangga korang musnah macam ni, kau

Tanyalah dengan Hilmi dan bincanglah,cubalah selamatkan rumah tangga korang."
terang Zikri..



Nura menangis semahunya dibahu Mak Siti, rasa hampir luruh jantung
mendengarkan penjelasan itu. Patutlah selalu tidak balik rumah. Berita
gembira yang diterima pagi tadi, sudah tidak bermakna.



Nura menantikan Hilmi sehingga ke pagi, namun dia masih gagal. Dua hari
kemudian Hilmi pulang dan sibuk mengambil beberapa pakaian penting, dan
masa ini Nura bertekad untuk bertanya.

"Ya betul apa yang Nura dengar tu,dan kami akan langsungkan jugak, dan abang takkan lepaskan Nura, itu janji abang,mak ayah pun dah tahu dan mereka tak kisah asalkan abang tidak
lepaskan Nura, kerana mereka juga sayangkan Nura, dan Nura kena faham abang
inginkan zuriat sendiri, walau apa pun persiapan sedang dibuat, abang janji
takkan abaikan Nura," janji Hilmi.



Nura sayu mendengar, dan bagaikan kelu lidahnya untuk berkata-kata. Dan
segala perkhabaran gembira itu terbunuh menjadi khabar duka. Nura terlalu
kecewa.


Hilmi masih menanti diluar, rasa amat bersalah bersarang di kepala, sejak
dihubungi Zikri, dia bergegas ke hospital apabila dimaklumkan Nura pengsan
dan mengalami pendarahan.

Doktor dan jururawat keluar masuk. Dia masih resah.
"Insya-Allah En. Hilmi, dua-dua selamat," terang doktor pada Hilmi.
"Dua-dua apa maksud doktor?" tanya Hilmi.

"Dua-dua ibu dan baby dalam kandungan tu, tapi dia kena banyak berehat kerana rahimnya tidak begitu kukuh, saya takut banyak bergerak akan menyebabkan berlaku keguguran, tapi
kami dah mulakan injection untuk kuatkan paru-paru baby dan jahitkan rahim
dia dan bersedia untuk early delivery dalam kes macam ni," terang doktor.

"Ya Allah Nura mengandung, Ya Allah berdosanya aku pada Nura," kesal
Hilmi.Malu rasanya untuk menatap muka Nura.

"Kenapa Nura tak bagi tahu abang yang Nura mengandung?" kesal Hilmi.

"Nura memang nak bagitau abang tapi, bila abang cakap abang sudah bertunang dan
akan berkahwin dengan perempuan tu Nura tak sampai hati bang, Nura tak
sanggup abang malu dan keluarga abang malu," jelas Nura.

"Nura sebenarnya,abang belum bertunang dengan budak tu, abang cuma sekadar berkawan sahaja.
Belum pernah abang bincangkan soal kahwin lagi, dan abang tak sanggup nak teruskan hubungan tu lagi kerana abang akan jadi ayah tidak lama lagi," janji Hilmi.


Kesal kerana mengabaikan Nura yang mengandung itu, membuatkan Nura risau
dan akhirnya pitam dihalaman rumah, mujurlah ada jiran nampak dan membawa
ke hospital, dan mujur jugak Nura pengsan dihalaman, dapat dilihat orang.

"Mama kenapa mama buat tu, biarlah mak yang buat," marah Hilmi bila
melihatkan Nura cuba menyapu lantai. Sejak keluar hospital hari tu, mertua
dia meminta supaya Nura tinggal saja dirumah sehingga bersalin kerana dia
memang tidak dibenarkan doktor melakukan sebarang kerja, bimbang
keguguran kerana rahimnya tidak kuat.

"Ala Papa ni, biarlah mama buat, sikit sajalah," balas Nura.
Itulah panggilan manja mereka sekarang ni. Dengan pengawasan rapi doktor,
yang setiap dua tiga sekali akan melakukan pemeriksaan, dan bila usia
kandungan mencecah 6 bulan, doktor mengarahkan supaya Nura hanya berehat
dihospital, supaya senang mengawasi Nura dan andainya apa-apa berlaku Nura
akan terus dibedah untuk menyelamatkan nyawanya dan bayi yang dikandung.



Setiap hari Nura akan dilawati oleh Hilmi. Nura amat bahagia, ternyata bayi yang dikandung membawa sinar, amat berharga kehadiran dia nanti, sebab
itulah Nura sanggup tinggal dihospital , sanggup menelan berjenis ubat,
sanggup disuntik apa saja semuanya demi bayi itu.

Kandungan sudah dipenghujung 7 bulan, Nura amat bahagia merasakan
gerakan-gerakan manja bayi yang dikandungnya. Setaip tendangan bayi
dirasakan amat membahagiakan. Doktor makin teliti menjaga Nura, kerana
bimbang berlaku pertumpahan darah, dan akhirnya apa yang dibimbangi para
doktor menjadi nyata apabila Nura mengalami pertumpahan darah yang serius,

lantas terus dia ditolak ke dalam bilik bedah dalam masa beberapa minit sahaja.
Hilmi tiba bersama ibu dan ayahnya, dia panik sekali, namun cuba ditenangkan oleh kedua orang tuanya.



Hampir 1 jam berlalu, apakah khabarnya Nura di dalam sana . Hilmi makin risau, setengah jam kemudian doktor keluar.

Hilmi meluru.

"Doktor bagaimana isteri saya ?", Hilmi terus bertanya.
"Sabar, kami telah cuba sedaya upaya, tahniah anak encik selamat, encik
apat anak perempuan, seberat 2.1 kilogram, dan kini kami cuba sedaya upaya untuk selamatkan Puan Nura Ain ," terang doktor.


"Apa maksud doktor?" Tanya Hilmi yang sudah tidak sabar.

"Begini, dia kehilangan banyak darah, kami cuba sedaya upaya menggantikan darahnya yang keluar itu, dan masih berusaha, namun rahimnya terus berdarah dan kami mohon kebenaran untuk
membuang terus rahimnya demi menyelamatkan nyawanya," jelas doktor.
"Buatlah doktor, saya izinkan asalkan isteri saya selamat."

"Ermmm...lekanya dia sampai terlena." tegur Hilmi sambil membelai dan
mengusap kepala Nur Syuhadah yang terlena akibat kenyang selepas menyusu
dengan Nura. Nura hanya tersenyum.
Hari ni genap seminggu usia Syuhadah. Nura Ain masih lemah akibat
kehilangan banyak darah.Namun dikuatkan semangat demi Nur Syuhadah buah
hatinya. Dia mencium sepenuh kasih sayang pipi comel anaknya itu. Dia
membelai sayu wajah comel itu. Entah kenapa dia rasa seperti terlalu sayu
hari itu, hatinya terlalu sepi, semalam dia mimpikan arwah ibunya, datang
menjenguk dia dan Syuhadah, tanpa suara, ibunya hanya tersenyum.



Dan akhirnya berlalu begitu sahaja. Hari ini Nura menjadi seorang perindu,
dia rindukan ibunya, dan diceritakan perkara itu pada Hilmi.

"Mungkin mak Nura datang tengok cucu dia, dan dia amat gembira," pujuk Hilmi menenangkan
Nura.

"Abang...tolong Nura bang!!" laung Nura dari bilik air.

"Ya Allah Nura kenapa ni?" Hilmi! ketakutan.

"Mak....tolong mak...makkkkkkkkkkk ,"Hilmi menjerit memanggil emaknya didapur.

"Cepat, bawak pergi hospital,cepat Hilmi," perintah Mak Zaharah.

"Maaf dia tidak dapat kami selamatkan, terlalu banyak darah yang keluar,
dan kami tak sempat berbuat apa-apa, dia terlalu lemah dan akhirnya dia
'dijemputNya," terang doktor.



Terduduk Hilmi mendengarkan hal itu.
Jenazah selamat dikebumikan. Syuhadah seakan mengerti yang dia sudah tidak

akan menikmati titisan-titisan susu Nura Ain lagi. Syuhadah menangis
seolah-olah ingin memberitahu dunia yang dia perlukan seorang ibu, seorang
ibu yang bersusah payah, bersabung nyawa demi untuk melihat kelahirannya.
Demi membahagiakan papanya, demi membahagiakan neneknya. Syuhadah terus
menangis seolah-olah tidak rela dia dipisahkan dengan ibunya hanya
bersamanya untuk sekejap cuma. Semua yang hadir kelihatan mengesat mata,
tidak sanggup mendengar tangisan bayi kecil itu.. Semua terpaku dan
terharu, Hilmi mendukung Syuhadah dan memujuk bayi kecil itu, akhirnya dia

terlelap didakapan papanya.



“”Abang yang Nura rindui,Abang maafkan Nura kerana selama ini tidak mampu
menjadi isteri abang terbaik buat abang. Saat abang membaca surat ini,
mungkin Nura sudah jauh meninggalkan abang, Nura tak harapkan Nura akan
selamat melahirkan anak ini, tapi Nura harap bayi akan selamat walau apa
yang terjadi pada Nura. Itu harapan Nura bang. Nura masih ingat, rumah
tangga kita hampir runtuh kerana Nura tidak mampu memberikan zuriat buat
abang, tapi bang, kali ni doa Nura dimakbulkan, dan untuk itu, biarlah Nura
menanggung segala kepayahan demi zuriat ini bang.
Saat Nura menulis surat ini, Nura masih lagi menjadi penghuni setia katil
hospital ini. Baby kita makin nakal bergerak bang, tapi Nura bahagia merasa
tiap tendangan dia abang, Nura bahagia, cukuplah saat m anis ini Nura dan
dia. Nura rasakan setiap pergerakannya amat bermakna, dan andainya
ditakdirkan Nura hanya ditakdirkan untuk bahagia bersama dia hanya dalam
kandungan sahaja Nura redha bang.
Siapalah Nura untuk menolak ketentuanNya. Nura tak mampu abang. Cukup

bersyukur kerana sekurang-kurangnya Allah makbulkan doa Nura untuk
mengandungkan zuriat dari benih abang yang Nura cintai dan kasihi
selamanya. Nura redha sekiranya selepas ini walau apa terjadi, Nura redha,
kerana Allah telah memberikan Nura sesuatu yang cukup istemewa, dan
andainya maut memisahkan kita Nura harap abang redha sebagaimana Nura redha.

Syukurlah sekurang-kurang Allah berikan nikmat kepada Nura untuk merasai
nikmatnya menjadi seorang ibu walau cuma seketika. An dai apa yang Nura
takutkan terjadi, dan bayi ini dapat diselamatkan Nura harap abang akan
jaganya dengan penuh kasih sayang. Nura harap abang jangan biarkan hidupnya
tanpa seorang ibu.Cuma satu Nura harapkan dia akan mendapat seorang ibu yang mampu menjaga
seorang anak yatim dengan baik dan menjaganya dengan penuh kasih sayang.
Seumur hayat Nura, Nura tak pernah meminta sesuatu dari abang, dan kini
inilah permintaan Nura, janjilah anak ini akan mendapat seorang ibu yang penyayang.


Abang yang Nura rindui... Dulu sewaktu rumah tangga kita dilandai badai,
Nura ingin sangat ucapkan kata-kata ini pada abang, tapi Nura tak
berkesempatan, dan walaupun kini Nura tiada lagi, tapi Nura nak abang tahu
yang.... Nura rindukan abang......Nura rindu sangat dengan abang.....rindu
bang...rindu sangat.....””


Sekian,

Ikhlas dari nurani isterimu,

Nura Ain Bt. Abdullah





Hilmi melipat kembali surat itu, yang telah dibaca berulang kali dan kini
dia amat rindukan Nura Ain ...dan kini barulah dia sedar betapa
berharga sebuah kerinduan itu....

Nura........ abang juga rindukanmu sayang..bisik hati Hilmi.