Friday, March 26, 2010

Coretan

Ceriakan hidup anda dengan Call Me Tone
atau tip transformasi diri
daripada Datuk Fadzilah Kamsah.
Untuk langganan sila dail *168#

Kocekku bergegar pada skala rendah lagi pada pagi ini.Gegaran diterima tatkala aku berada didalam kelas dan akan membuat presentasi tugasan.Selalunya aku akan "delete" pada kadar waktu yang pantas tanpa membaca dengan lebih lanjut.Mungkin hari ini lain dari hari jumaat yang lepas.Entah mengapa aku membaca mesej seperti ini berulang kali.Jika dilihat pada sms ini,tiada signifikannya.Hanyalah promosi dari syarikat telekomunikasi yang aku guna perkhidmatannya.

Aku suka menafsirkan ayat dengan maksud yang lebih tersirat atau dengan kata lain,fikir luar kotak.Tapi bila tidak dapat berfikir,acapkali mencari "lubang" di kotak itu agar dapat keluar dari suasana.Suasana yang bagaimana, diri sendiri yang mengetahui.

Sebelum presentasi tugasan pada hari ini,separuh masa pertama diambil oleh pensyarah untuk meneruskan sesi pengajaran seperti biasa.Topik yang menarik [Marriage system in Islam].Tapi aku tidak rasa menarik pada pagi ini.Mungkin suasana dewan kuliah yang agak malap.Namun tidak pula aku menunjukkan reaksi bosan.Belajar mengenai agama yang dianuti.Mana mungkin boleh bosan dan tidak sepatutnya merasa sebegitu.Dalam sesi pembelajaran itu,sempat pensyarah berpesan sambil melihat padaku "be a
good person to get a better partner".Apakah motif pensyarah melihat kearah aku.Mungkin aku antara pelajar tahun "akhir" yang hadir ke kelas pada pagi ini.Hanyalah andaian sendiri.How to be good-good-good?ask yourself.

Separuh masa kedua tiba.Menjadi kumpulan kedua membuat presentasi.Tidak menyangka pembentangan kumpulan saya memakan masa yang agak lama.Hinggakan rakan sekelas mengeluh "lamanya,kitorang nak present jugak"."Slideshow" sebanyak 9 sahaja.Jauh beza 2 kali ganda dengan kumpulan pertama.Mungkin topik "Hijab" agak menarik perhatian pensyarah dan pelajar,mungkin.Andaian sendiri lagi sekali.Selesai pembentangan,lega rasanya.Bukan apa,aku bukan jenis yang petah untuk membuat pembentangan.Pabila ayat yang hendak disebut tiada tersimpan dalam memori,terus aku tukar kepada bahasa ibunda yang aku kagumi.Itulah cara aku.Mencuba atasi kekurangan diri.Im not Mr English.

Akhir kata,"belajar rajin-rajin". ho yeah!

p/s:tidak menepati syaratnya,bukan gagal.

Event itu

Aku pergi.dah bayar pun.sekian.

Sunday, March 21, 2010

zaoshang hao

zhishi yige jiandan de gengxin,
yinwei rengran zai xuexi guocheng.
renhe cuowu, qing zhizheng


mukaddimah diberi salam didahului
menjadi adat kepada yang memberi
pastinya kalian mengenali diri ini
terhasilnya madah kerana kebosanan diri

pengembaraan bermula dialam maya
mengikut jejak langkah dijaga
jangan mudah terpengaruh paradigma
kelak dampak menyusul kita

isyarat lampu mudah dilihat
sanggup menunggu walau sesaat
tapi kenapa isyaratNya tidak dilihat
mungkinkah hati sudah hitam berkilat.

pergi berkelah di sg samak
bermandi-manda bersukaria
actually taktau dah ape nak letak
moga2 korang sume berbahagia.




p/s:Seorang sahabat adalah yang dapat mendengarkan lagu didalam hatimu dan akan menyanyikan kembali tatkala kau lupa akan bait-baitnya.xie xie nin

Wednesday, March 17, 2010

lai lai lai



Nin hao ma?

Wo hen hao, xie xie.ni ne?

Wo hen hao,xie xie.


senang cerita ,saya dalam proses mempelajari bahasa seperti diatas.just a newbie. kalau ada yg tipu,konfem percaya je.


p/s:mungkin kah posting akan dtg dalam bahasa ini?hehe
.biar poyo asalkan positif

Tuesday, March 16, 2010

Hidup ini..


Bila berbicara mengenai hidup

Kadang kala terfikir
seolah2 mahu berlari
dan berhenti dari mengikut
langkah dan gerak kehidupan

Mungkin kerana rasa penat
dan letih yang selalu
menyelebungi jiwa
bila ingin berbuat begitu
maka fikiran melayang jauh
memikirkan sesuatu hakikat

Hidup ini tiada apa yang tidak membosankan
tiada apa yang tidak mengecewakan
bukan kerana inginkan kemewahan
cukuplah sekadar ukiran kegembiraan

Hidup ini pastinya memerlukan pengorbanan
perjuangan yang tidak pasti di mana noktahnya
Diteruskan dengan perit dan jerih
dan semangat yang hadir daripada
seorang yang bernama sahabat



p/s:terima kasih kepada yang berkongsi kata-kata indah diatas

Thursday, March 11, 2010

Hijab menangis

Sehelai kain, tak berat dijunjung,
Atas kepala, dilipat, digulung,
Menutup si ikal, mahkota ditudung,
Sopan dipandang, langau tak hurung…

Bahang dan panas tidak diendah,
Janji ditutup, jangan terbuka,
Menjaga aurat, memelihara maruah,
Itulah HIJAB, simbol mulia…

Namun….

Hijab menangis, tak kira masa,
Kerana merintih nasib tuannya,
Ingin menjaga tertib agama,
Apakan daya, tidak upaya..

Di Perancis, bertudung ke sekolah,
Sampai di pintu, ditahan, dilarang,
Katanya HIJAB membawa resah,
Takut rifle , disisip di belakang!

Tidak lupa di Turki pula,
Pesakit dibiar tidak dirawat,
Kerana ibunya berhijab di kepala,
Rawatnya tidak, akhirnya wafat…

Tak kurangnya di Tunisia sana,
Dihalang masuk sekolah, temannya tak apa,
Pegawai sekolah juga jadi ‘jaga’,
Apa cerita? Apa masalahnya?

Tak cukup murid, guru pun kena,
Digantung mengajar, HIJAB sebabnya,
Kerana berhijab di luar kelasnya,
Di Belgium tempatnya, peliknya…

Pasangan Britain juga berangkara,
Suami mencela, isterinya menghina,
Hijab dikatanya simbol hamba,
Mujur Muslimah menang kesnya..

Rupanya komplot masih berleluasa,
Di Kazakhstan, juga sudah bermula,
Menghalang HIJAB dipakai pelajarnya,
Katanya membeza dan lambang agama!

Apa nak jadi…

Ada pula yang bantah hukumnya,
Dikata ini hanya adat bangsa,
Bukan tuntutan agama tercinta,
“Ini hak peribadi saya!”

Quran dah kata, Umat dah sekata,
Bahawa HIJAB itu wajib hukumnya,
Bahkan mengangkat martabat pemakainya,
Wahai Muslimah, mulianya anda…

Elok rupa, manis wajahnya,
Tambah HIJAB, sopan jadinya,
Mengapa pula enggan padanya,
Agaknya biar sampai ke tua?

Sedangkan si mati ditutup kafan,
Tidak berpakaian, namun kafan muliakan,
Apakah tunggu saat kematian,
Baharu ingin disarung tudungan?

Di sana berjuang untuk berHIJAB,
Di sini ingkar, mahu jambul di ‘mata’,
Apakah hati sudah terHIJAB?
Sedarlah wahai sang wanita…

Hijab menangis , merintih nasibnya,
Di sana, menangis kerana dipaksa tanggalkannya,
Di sini menangis kerana tak dipakainya,
Apa nak jadi , tanyalah tuannya….

Maksud-maksud kataku….

Di Perancis, pelajar-pelajar perempuan muslim tidak dibenarkan memakai hijab/tudung semasa di sekolah. Ada pihak takut muslimah itu membawa bom dalam HIJABnya!?

Hijab is my choice
Di Turki, seorang wanita berusia 30-an dibiarkan tanpa menerima rawatan kecemasan di sebuah hospital di Anqarah, selama 6 jam sehingga meninggal dunia. Para doktor enggan merawatnya, dan mengatakan bahawa HIJAB yang dipakai ibunya itulah yang menghalangnya masuk ke hospital tersebut. Pihak keluarganya membuat dakwaan di mahkamah ke atas para doktor di hospital itu, dibantu oleh beberapa badan dan organisasi hak asasi manusia di Turki.
(sumber : Majalah al-Mujtama’ , isu no. 1855, 6-12 June 2009 Year 40)

Di Tunisia, Lajnah ad-Difaa’ ‘anil Muhajjabaat bi Tunis (Biro Mempertahankan Wanita-wanita Berhijab di Tunisia) telah berjaya mengambil beberapa gambar di hadapan pintu salah sebuah sekolah menengah di daerah Aryanah, yang menunjukkan seorang pegawai sekolah itu berdiri di pintu masuk, dan menghalang pelajar-pelajar perempuan yang memakai hijab daripada masuk ke sekolah, sedangkan yang tidak berhijab tidak diganggu. Gambar itu bertarikh 28 Mei 2009.
(sumber : Majalah al-Mujtama’ , isu no. 1856 , 13-19 June 2009 Year 40)

Di Belgium, seorang guru muslimah digantung daripada mengajar di dua sekolah rendah, kerana memakai hijab di luar kelasnya! Kedua-dua sekolah itu terletak di Brussels. Tetapi Mahkamah Tertinggi Belgium membatalkan arahan gantung mengajar yang dikeluarkan oleh kedua-dua sekolah itu terhadap guru tersebut, dan mengatakan bahawa memakai hijab di luar kelas, dalam kawasan sekolah tidak menggangu prestasi guru tersebut!
(sumber : majalah al-Mujtama’ , isu no. 1861 18-24 July 2009 Year 40)

Selepas memakai hijab dilarang di beberapa sekolah kerajaan di Belgium, dan bertambahnya pula bilangan sekolah yang berbuat demikian juga, kumpulan monoriti Muslim di sana bertungkus lumus mengusahakan projek membina sekolah-sekolah khas/swasta mereka sendiri.
(sumber : majalah al-Mujtama’ , isu no. 1871 3-9 October 2009 Year 40)

Pihak keselamatan di Britain baru-baru ini membawa kes sepasang suami isteri British ke mahkamah, dengan tuduhan “provokasi kebencian pada agama” , selepas pasangan itu bertengkar dengan seorang wanita muslimah berhijab, yang sedang makan sarapan di hotel milik pasangan itu. Mereka telah menggunakan kata-kata yang disifatkan menghina, apatah lagi ketika si suami menyifatkan Nabi Muhammad s.a.w. sebagai Raja Perang, manakala si isteri pula menghina wanita muslimah itu dengan mengatakan bahawa HIJAB hanyalah satu simbol pengabdian wanita!
(sumber : majalah al-Mujtama’ , isu no. 1871 3-9 October 2009 Year 40)

Di Kazakhstan, baru-baru ini ada pihak berkuasa yang mengesyorkan undang-undang menghalang hijab di sekolah patut dilaksanakan, kerana bagi mereka, hijab membezakan antara seorang pelajar dengan yang lain, sedangkan falsafah pendidikan di sekolah ialah kesamarataan setiap pelajar!
(sumber : majalah al-Mujtama’ , isu no. 1872 10-16 October 2009 Year 40)

Di German, Maryam al-Syarbini , seorang ahli farmasi, berasal dari Mesir, ditikam oleh seorang lelaki German, di dalam mahkamah, di hadapan hakim... dalam berhijab, kerana mempertahankan hijab....
Sehingga dia digelar : Syaheedatul hijab...

Banyak lagi kes seperti ini berlaku di serata dunia, ada yang kita tahu, ada yang tidak, jangan pula ambil tak tahu…
Di luar sana, para wanita muslimah yang berhijab sedaya upaya mempertahankan haknya dan kewajipannya memakai hijab, sedangkan sesetengah orang atau pihak di sekitar kita pula cuba sedaya upaya untuk mencabut hijab dari kepada muslimah!

*copy and paste
*bersempena dengan assignment Islamic Studies,pasal hijab.Moga2 apa yang dibuat ni bukan sekadar kerana assignment.

************************

Hijab itu bukanlah senjata
malah juga bukan menyeksa
kenapa perlu ragu-ragu dengannya
bukankah ia tuntutan agama?

Mencari pelangi dimalam hari
pastinya ia takkan ditemui
terus terang kukatakan dari hati
bertudung berhijab adalah yang ku cari

Copyright controlled